against all odds

0RYWABOQID
3rd time pregnancy (or pregnant?) | sumber gambar dari web stocksnap

kehamilan ketiga istri saya kali ini cukup spesial. bagaimana bisa dibilang cukup spesial? karena jelas” testpack istri saya tercetak jelas dua garis tetapi dokter kandungan di rumah sakit pmi bogor (atau hermina ya? lupa euy), bilang kalo ini bukan hamil. lho piye to?

jelas” telat haid dan testpack 2 garis kok dibilang gak hamil?
karena stres gak haid” ditambah beberapa kali testpack di beberapa provider yang berbeda dan hasilnya tetep sama, 2 garis, maka pergilah kami ke bidan langganan di citayam. beliau dulu yang nolong istri saya vbac jadi we put full trust juga sih ke beliau. setelah dicek, emang benar insyaallah kalo istri saya hamil. biar bener” puas, kami pergi ke dokter kandungan yang berbeda dari yang di atas dan alhamdulillah, istri saya benar” divonis hamil.

vonis hamil belum pernah secomplicated ini… pfiuh

dengan memiliki 2 anak usia 4 dan 2 tahun yang sangat aktif dan kondisi hamil (lagi), membuat istri saya kelelahan dan…..ngeflek. dokter kandungan bilang kalo istri saya harus bedrest total. gak boleh melakukan hal yang berat” dulu…

di usia kehamilan 3 bulan, kala itu bertepatan dengan bulan puasa, kami memutuskan untuk menerbangkan adek ipar ke bogor. sekalian dia liburan karena habis skripsi dan menunggu jadwal wisuda juga sih. alhamdulillah, di bulan puasa yang cukup hectic (karena harus nyiapin sahur dan buka puasa untuk 2 bocil dan istri yang sendiri lagi lemah”nya ditambah rutinitas” lain), kehadiran adek ipar sangat membantu. walaupun agak bersalah juga karena cuman bisa ngajak dia wisata mall tanpa makan”…

eniwei, hampir tiap 3 minggu sekali, kami cek usg. membuat bayi ini menjadi bayi paling sophisticated karena banyak sekali foto usgnya. hehehe. hanzhalah aja gak kayak gini dulu.

oh ya, entah kenapa, waktu itu prioritas kami itu ya anaknya sehat dan istri gak ngeflek lagi. setelah gak ngeflek (di usia kehamilan 5 bulan), istri cuman konsumsi vitamin dari dokter aja. beda banget pas hamil hanzhalah dulu. karena persiapan vbac, hampir 3 hari sekali, rutin konsumsi telur ayam kampung, sari kurma, kelapa ijo, minyak zaitun, dll…
satu yang saya gak sadar kala itu, kehamilan kali ini juga tetep dibilang vbac karena mau senormal apapun kelahirannya, tetep ada risiko ruptur uterus alias luka operasinya kebuka lagi. duh…. sebisa mungkin (tanpa maksud dan alasan yang kuat maksudnya), kalian para istri jangan sampe operasi ya…

puncaknya, waktu kami periksa ke dokter di rs pmi bogor, dan dokter memvonis

ini bayinya gede ya, bu. alhamdulillah bayinya sehat tetapi kemungkinan harus operasi lagi….

what? operasi lagi? hmm tidak semudah itu, ferguso

*bersambung*

25 thoughts on “against all odds

  1. Alhamdulillah, berita bahagia….
    Saya doakan semoga persalinan lancar dan diberikan kesehatan buat moms and baby-nya.
    Zafa, anak saya yang sekarang juga sebenarnya anak kedua karena kehamilan pertama memasuki usia 4bulan saya harus kuretasi. Meskipun semua normal, setiap bulan kami memeriksa dan mendapatkan hasil USG yang setiap saat saya lihatin saat di kantor sambil kerja, hehehe.
    Saya cuti hanya 10 hari menjelang bersalin, ingin banget menimang bayi mungil tapi inget proses persalinan kok belum berani hehehe.
    Sungkem buat istri tercintanya, Pak.
    Sungguh tangguh dan hebat!

    1. Aduh mbak rasanya sedih dan ngilu mendengar kata kuretasi…
      Gakpapa mbak kalo belum berani. Hamil kan yang ngerasain yang perempuan
      Itu hak prerogatif yang absolut sih mau hamil atau enggak, kalo menurutku sih ya
      Mbak juga keren kok
      Semoga zafa sehat selalu ya

  2. Judulnya seperti judul lagi Phil Collins uwuwuw. Eits, tapi kita tida seumuran ya. maap, wlek.
    Dunia kekeluargaan agak ribet juga ya, palagi sudah masuk di prosesi kehamilan :’)
    Sehat selalu yaaaaaa :’)

  3. Jadi Ferguso sekarang sudah ketemu Little Missy, mas? Atau dia selingkuh dengan Rudolfo? Njeeer … Hahahaha
    Selamat, mas. Anda lelaki tulen (lho?). Kapan schedule anak ke-4? Hahahaha

any comments?