a conversation with a bike repairer

HOHJK6B7TD
saya juga pengen punya hiasan sepeda di langit” rumah saya | sumber gambar dari web stocksnap

sepeda shafiyyah rusak. mau tidak mau, saya bawalah sepeda kesayangan dia ke bengkel sepeda di komplek pdk. sebelumnya juga saya pernah ke sini saat mengganti sadel sepeda dia yang copot. yang saya perhatikan, walaupun bengkel sepeda ini letaknya tersembunyi di pojokan, tapi kondisinya rame terus. waktu itu sih banyak bocah” sepeda yang merujuk sepedanya ke sana untuk diobati. ceilah.

kali ini beda, pasiennya hanya saya. saat didiagnosis, ternyata ban belakang sepeda shafiyyah udah tipis dan harus diganti. combo dengan bocor ban dalamnya. di tengah kesunyian beliau memperbaiki sepeda anak saya, saya berusaha breaking the ice. lalu mengalirlah ucapan” ini dari beliau. oh ya, sa’id sanusi namanya.

dulu saya preman, mas. kerjaannya berantem terus. lalu saya narik becak. lama juga saya narik becak. 12 tahun. saya mulai mikir, narik becak ini gak ada pensiunnya. maksudnya cuman ngandelin tenaga doang. kalo tenaga abis, ya gak bisa narik. akhirnya saya mulai merhatiin cara orang ngebengkel. setelah (saya rasa saya) bisa, (setelah 12 tahun) akhirnya saya buka bengkel sepeda ini, mas.
komplek pdk ini komplek guru” bogor, mas. dia termasuk komplek pertama yang dibangun di bogor. dari dulu saya di sini. dulu jalannya rusak. jembatannya juga dari batang kelapa. lalu tanah” di sini pada dibeli. ya akhirnya jadi rame kayak sekarang

itu gubuk di depan rumah saya yang bangun. buat anak saya. kalo dipake anak saya nongkrong pas jam sekolah, wah saya bongkar nanti. alhamdulillah, mas, tiap jumat, mereka saya suruh ngaji. yasinan gitu.
itu becak” yang (masih mas lihat) di sekitaran komplek pdk dulu ada 200an. karena ada ojek online, sekarang yang aktif mungkin tinggal 60an. itu becak nyewa, mas. setorannya 5000 sehari. selain karena ojek online, ada juga yang gak kuat nganggur gak dapat penumpang, akhirnya dikiloin becaknya. saya juga tuh yang beli becaknya. hehehe

alhamdulillah, mas. pelanggan bengkel saya gak hanya di villa bogor dan komplek pdk aja. udah tersebar. ada yang dari cimanggu, indraprasta. bahkan, sampe sentul city. pernah tuh saya naik motor sama istri di jalan baru. istri saya gak pake helm. ya (tentu saja) distop polisi. pas saya buka helm, eh ternyata polisinya cuman bilang, “ooo kamu, lain kali, istrinya dipakein helm ya”. hehe. pelanggan saya juga rupanya.

tak terasa, sepeda shafiyyah selesai juga. padahal masih banyak yang pengen saya gali. yah mungkin lain kali, pak sa’id…
signature5be279cb59a5b

9 thoughts on “a conversation with a bike repairer

  1. Pengalaman hidup pak sa’id sanusi ini patut dijadikan contoh (asal jangan yang bagian premannya haha) oleh anak muda kita. Lihat peluang, mencoba, ciptakan lapangan kerja sendiri. Insha Allah. Memang tidak semudah menuliskannya, tapi setidaknya dengan mencoba kita bisa tahu seperti apa hasilnya.

  2. Saya selalu senang bertemu orang baru dan mendengarkan cerita tentang kehidupan mereka karena bisa dijadikan inspirasi dan motivasi. Sering juga mendapat cerita seru dari para driver Go Car.

any comments?