longing for hot wheels

saya suka sekarang hanzhalah sudah mulai suka main dengan mainan”nya. kemarin itu dia minta mobil”an. yaweis saya beliin beberapa mobil”an di mustibusana. yang murah” aja. ndilalah dibanting” dan dilempar”. lalu, beberapa hari berikutnya ini, kesukaannya pindah ke lego. kata istri saya, pernah seharian dia sibuk dengan legonya. gak rewel blas. asyik sendiri. yaweis hari berikutnya saya beliin lego. tetep yang murah di musti busana.

ndilalah si bocah nangis. minta mobil”an aja. piye to le karepe.

kali ini saya bertekad mau beliin mainan yang agak mahal. gak di mustibusana lagi. pilihan pun jatuh kepada hot wheels. mainan yang dulu pas kecil belum pernah saya punya. jadi ikut nyenengin saya juga sih. hahaha. boys will be boys.

saya pun konsultasi dulu dengan kakak kelas. hot wheels ini durabilitynya gimana. soalnya ada risiko dilempar dan dibanting nih sama anak saya. well, kata kakak kelas saya, hot wheels ini durabilitynya bagus. kuat. tahan lama. soalnya bahannya dari besi. barang impor juga.

selanjutnya, beralihlah saya ke toped. niatnya sih cuman 1. nyari hot wheels yang murah”. lagian ngapain juga nyari yang mahal kek treasure hunt gitu. wong ini buat bocil juga. eh alhamdulillah nemu lapak yang jual satuannya 17 ribu. jauh lebih murah dibandingkan yang di alfamart yang dijual 30 rebu. untung banyak nih.

nah pas liat komen” pembelinya, saya menemukan satu yang menarik…
screenshot_2018-11-12-13-59-22-050_com1191705710.png
well, sir, ngasih hot wheels buat anak” lombok? YOU DA REAL MVP!
signature5be279cb59a5b

15 thoughts on “longing for hot wheels

  1. Anak saya gampang bosan, jadi saya termasuk yang pelit beliin mainan. Cuma banyak yang beliin. Kadang yang bikin terharu sih, dia kalau ingin sesuatu rela nabung, semua uang yang kita kasih dimasukin ke celengan. Bahkan di ultahnya yang ke-4 bulan depan ini dia sudah minta violin. Yang ini bapaknya masih kasih pengertian, karena kami belum nemu violin mainan. Hotwheels emang awet, Zafa ada beberapa lungsuran dari sepupunya dan juga beli sendiri. Favorit dia Lamborgini. Sampai-sampai dia suka pura-pura kendarain Lamborgini katanya jemput maminya ke Pasar wakakakka

      1. Karena dia pernah kami ajak ke Mall lihat pertunjukan violin, terus endingnya di rumah mnita nonton violin, habis itu ga berhenti ngomongin violin. Kayanya lebih ke rasa ingin tahu. Gitar dia udah tahu, Drum mainan udah ngerasain, dan beberapa alat musik kaya Flute karena murah ya kita kasihs aja tapi kalau mahal ya…gimana.
        Memang saya ajarin nabungm sih. Yang belum sukses ngajarin nabung ke Bank, emaknya masih belum sempat mau ngajak ke Bank, hehehe.

any comments?