gadgetless kids

AANIZJHM6A
masih kecil udah main gadget. besar main apa? | sumber gambar dari web stocksnap

beberapa kali blogwalking, saya mendapati bahwa kebanyakan anak” narablog itu kecanduan gadget. ada yang tantrum kalo gak dikasih lihat youtube lah, ada yang dibatasi screentimenya lah, ada juga yang kecil” udah pegang gadget

terus terang saya merasa besyukur kedua anak saya gak doyan dengan yang namanya gadget. mereka berdua itu anak “fisik”. Mereka lebih prefer main dengan adiknya/kakaknya main boneka”an, kereta”an, dan apa aja di rumah yang bisa mereka jangkau. makanya rumah saya jarang rapinya euy. adaaaaaaa aja momen di mana sudah kami rapikan, eh mereka berantakin lagi.

selain itu, tetangga” saya juga memiliki anak” yang usianya sepantaran dengan anak” kami. sering banget, pas anak” tetangga lagi main di luar, shafiyyah langsung merengek

bukkk main ya

di luar, ya main” yang saya sebutin di atas pindah ke rumah tetangga. bagus lah. memindahkan risiko ke rumah orang lain. xixixi. gak cuman itu, sering juga pas hujan, mereka juga kami ijinkan mandi hujan. habis mandi hujan sih biasanya langsung pada tepar ketiduran. xixixi

minggu lalu, kebetulan tetangga saya lagi mudik ke jawa timur. tetangga saya yang satu lagi juga sedang persiapan ngelamar sepupunya. alhasil, teman” main anak saya gak ada di tempat. shafiyyah sampe bete karena kesepian. seharian nangis dan marah” mulu ke ibunya.

hanzhalah juga gitu. kalo anak laki yang satu ini, mungkin karena dia mau punya adek ya, sekarang jadi manjanya gak ketulungan. kalo dia main, harus diliatin. kalo dia lagi ngambek, harus disayang” (as in “ohh sayangg adekk, sini sama ayah”). sudah hal yang biasa bahwa di rumah, kami sering pegang hp. kalo saya sih biasanya buat balas chat whatsapp, sedang istri saya ikutan pesantren online di whatsapp. nah, kalo kami lagi sibuk menatap layar handphone, kedua bocah langsung rewel

ibukkk kok main hp mulu sih. open (perhatiin) shofy dong

kalo hanzhalah lebih ekstrim lagi. dia ambil hp saya, lalu dia banting. karena keselnya, dia saya marahin. dia nangis. minta saya peluk. lalu dia tidur di pelukan saya sambil saya elus”. saya sadar saya salah. bocah ini cuman minta perhatian. maafin ayah ya, le….
signature5be279cb59a5b

21 thoughts on “gadgetless kids

  1. I do believe in raising kids without gadgets but monkeys see— monkeys do. Lha sayanya aja internet junkie. My mobile phone is like glued to my hands; bapaknya pun kerjanya dr HP…. Lha ortunya kyk gini kok ngarepin anak gak megang gadget blaz? Po yo masuk akal ngono kui.

    1. If monkey can see and do, then they can hope and change too
      Xixixi perumpamaan opooo iki
      Berarti ya kudu dimulai dari ortunya kudu kali ya mem
      Yang dikasih screentime ya ortunya dulu
      Mengko anake melu” dhewe
      Xixixi

  2. Aku setuju anak2 jangan sering dikasih gadget. Gadget bikin anak jadi anti sosial dan anaknya jadi aneh, banyak permasalahan dlm diri anak kalo dia sering main gadget.

      1. Tetap harus dibatasi pemakaiannya mas. Pengaruh ke mata juga soalnya. Krn anak fokus ke gadget, mata bisa rusak. Sosialisasi dgn orang2 jg jd berkurang kalo kebanyakan main gadget. Sekarang banyak masalah anak telat bicara (speech delay) yg disebabkan krn si anak sering main gadget. Kan kasihan di anak jg sih. Dia nggak bisa bicara, jdnya sering tantrum krn orang2 nggak ngerti dia maunya apa.

  3. Kalau di buku Have a little Faith (dialognya kurang lbh gini)
    “Mom, so today I went to bla bla…”
    “Oh yes.. that’s cool..”
    “Mom…you are not listening..”
    “I AM..while doing this..”
    “No you are not… you are not listening with your EYES…”
    mungkin itu knp anak kecil suka baper klu dicuekin lg main hp huhu

  4. Nama anaknya bagus bagus mas *salfok* iyaa anak kecil memang sebaiknya ngga terlalu banyak main sama gadget ya, lebih seru main sama saudara/teman atau gambar2 gitu

  5. Hooooo masalah gadget gitu, saya kan belum punya anak ya, jadi saya ga ngerti. Tapi kalau dilihat dari adek saya, dulu dia parahnya waktu masih belum sekolah atau sudah SD ya? Lupak, pokoknya pernah di masa dia maen game laptop sampai malam dan dimarahin mulu, terus ngedownload game yang sampe puluhan giga gitu.
    Tapi pas sudah SMP, dia suda pandai membagi waktu sih. Hape cuma dia pake buat chat wasap dan laptop dia pake buat nugas doang. Kalau ngegame, paling main freefire di sela-sela weekend sabtu minggu.

  6. Artikel yang bagus. Harapan saya jika jadi orang tua nanti sih maunya anak-anak jangan terlalu lengket sama gadget 🙂 Dan lebih diajak untuk mengenal alam. Kasian liat sodara-sodara yang anaknya diempanin gadget dari kecil, karena ortunya ngga sempet untuk ngajak jalan-jalan atau ngasih kegiatan yang lebih bermanfaat.

    1. wah terimakasih, mas
      memang salah satu impian saya juga meminimalisasi gadget bagi anak”
      makanya saya lebih suka beliin mereka mainan daripada mainin gadget saya

any comments?